Skip to main content

Posts

Kerusi Kapten

Sufian Abas: Langit

Empat tahun kebelakangan ini memang terasa seperti hidup di atas angin. Perdana Menteri sampai tiga orang. Rakyat terkurung di rumah, kos hidup meningkat, kematian bertambah, dan banjir datang tanpa diundang. Boleh tulis satu buku teks sejarah untuk zaman gerhana ini. Oleh sebab itu, saya fikir ini waktu sesuai juga untuk saya kongsi kembali sebuah cerpen pendek karangan abang besar sastera mandiri kita, Sufian Abas. Cerpen ini asalnya diterbitkan dalam zine Birokrasi Cakrawala. Kalau nak support abang besar kita, cuba DM di Instagram, mungkin ada beberapa naskhah lagi yang terselit di rak-rak perpustakaannya yang maha agung.  * * * LANGIT Oleh Sufian Abas Waktu Kuala Lumpur diangkat ke langit, kami tidaklah merasa sedih sangat, kerana kos hidup di situ sudah menjadi terlalu tinggi hingga tiada antara kawan atau keluarga terdekat kami mampu untuk menetap, apatah lagi membeli rumah di situ. Tambahan pula, peristiwa bersejarah itu berlaku pada hari Ahad, jadi, yang benar-benar hilang dar

Latest Posts

Sastera Malaysia: Hidup dalam Ketakutan

Empat Puisi Kepulangan

Javier Serena: The Last Word On Earth

Cerpen Hafizah Iszahanid: "Menjadi Ana"

Keputusan Paling Penting Seorang Novelis

Tiga Puisi Saat Omar

Kelas Penulisan W. G. Sebald

Kritikan Proses: Membaca Puisi Moechtar Awang

Raja Haji Yahya: Melayu Belum Cukup Moden?

T. Alias Taib Masih Hidup