Mutu Sajak Penulis Muda Merosot?

Berikut merupakan reaksi saya kepada tulisan di blog Roslan Jomel yang saya ingin berkongsi dengan pembaca.Roslan tidak membincangkan isu ini secara khusus, tetapi pendapat ringkasnya membuat tangan saya gatal untuk memberikan reaksi:

"Salam sdr Roslan,

Adakah mutu sajak-sajak penulis muda kita merosot? Mungkin ya dan mungkin tidak.Kalau nak ukur dari aspek sajak konvensional (sajak yang berlagu,banyak bunga bahasa dll) saya akan kata banyak sajak berkualiti.Ini kerana sajak yang berlagu itu masih ada peranannya dalam genre puisi kita.Dan puisi tradisional kita memang kebanyakkannya berlagu.Cuma,sajak-sajak ini kadang-kadang membawa emosi yang terlalu banyak sehingga menenggelamkan aspek pemikiran.

Daripada perbincangan kita yang sebelum-belum ini sdr sering menyebut nama Baha Zain dan Muhammad Haji Salleh kerana sdr lebih suka puisi yang memberatkan aspek pemikiran.Saya sendiri suka puisi-puisi mereka,dan juga harap akan ada lebih ramai penyajak muda yang mengikut jejak langkah mereka.Tetapi apabila mengukur mutu sajak, saya tidak menghadkan penilain saya kepada ciri-ciri puisi intelektual.Saya selalu sebut bahawa seni itu halus sifatnya,dan kita tidak boleh bergantung pada satu formula objektif bagi menilai semua karya sastera.Pembaca dan pengkritik yang baik harus tahu menggunakan penilai objektif dan subjektif secara seimbang.Kalau dia terlalu objektif,maka dia akan terperangkap dalam jaring prejudis.Dan kalau dia terlalu subjektif,maka dia akan terjatuh dalam jurang emosi.

Dunia sastera itu memerlukan variasi dalam semua aspek: kreativiti,pemikiran,estetika,bahasa,bentuk,dll.Tanpa variasi,dunia sastera kita tidak akan ada otot bagi bersaing dengan sastera-sastera negara lain.Dan untuk mendapatkan variasi ini,kita mestilah berfikiran terbuka dan tidak menyekat para penulis kita (muda mahupun tua) dengan kriteria-kriteria yang rigid."

Comments

Nazmi Yaakub said…
tak adil kalau perbandingan dibuat antara karya penyair baru dengan karya penyair mapan andainya semata-mata utk membuat kesimpulan karya penyair baru merosot
Wan Nor Azriq said…
Saya bersetuju dengan pendapat nazmi yaakub.Memang tidak adil kerana penyajak baru selalunya membawa dimensi serta pemikiran baru ke dalam genre puisi kita.Sewaktu Muhammad Haji Salleh mula muncul sekitar tahun 70-an,dia dianggap orang asing kerana membawa gaya baru yang berat degan pemikiran.Tetapi namanya naik dengan cepat seperti letusan gunung berapi (meminjam kata-kata Kemala).Jadi tidak hairanlah apabila Mana Sikana menyebut era 70-an menjadi milik Muhammad Haji Salleh.

Namun,usaha kita memberi ruang kepada penyajak baru bukan bermakna kita harus memejamkan mata kepada kelemahan mereka.Bukan semua penyajak baru yang membawa kelainan, malah kebanyakkannya meneruskan gaya penulisan yang lama (ala-ala Usman Awang).Tidak salah kalau nak tulis sajak yang berbunga-bunga,tetapi ia mestilah juga kejap dengan pemikiran,dan tidak menjadi curahan emosi kosong semata-mata.

Hakikatnya,adakah sajak penulis muda kita merosot? Seperti yang saya kata, mungkin ya dan mungkin tidak.Ia bergantung kepada kriteria yang kita gunakan untuk menilai.
Tasik Hijau said…
azriq, pandangan yang bernas sekali...
aku masih baru dalam dunia sajak ini, jadi kiranya besarlah hati aku kalau dapat tunjuk ajar dari kau tentang dunia sajak yang luas ini...
lagi satu, boleh tak kalau aku nak hantar karya sajak aku dan minta komen-komen atau kritikan-kritikan agar ianya dapat dijadikan panduan buat aku nanti...
sekian...
-ni Hazwan, harap kau kenal aku lagi ya-
saat omar said…
Secara peribadi saya rasa tak perlu gusar tentang mutu penulis muda, baik dalam penulisan ,sajak, novel, cerpen, artikel atau apa sahaja...saya rasa ada perkembangan yang baik dan positif.
Buktinya? lihat saja bercambahnya blog2 penulis muda sekarang...saya boleh katakan rata-ratanya mempunyai pemahaman tentang seni, nilai dan kesungguhan yang baik. Contohnya Azriq sendiri..d.an banyak lagi seperti yang kita boleh tgk dalam blog2 orang lain.
Jadi jangan risau...pasti akan ada penulis muda baru yang menyinar nanti insyaalah
catatan yang menarik. emmm...curahan emosi kosong semata-mata. Karya yang sarat pemikiran menggambarkan diri penulis itu mempunyai wawasan dan pemikiran di dalam menilai kehidupan. Penulis muda yang mencurahkan emosi kosong perlukan gagasan diri untuk melihat kehidupan di dalam dimensi yang berbeza. Pemikiran mereka perlu dipupuk dan digarap.Jati diri penulis muda perlu dibangunkan, barulah dapat melihat hasil pemikiran itu tumpah di dalam karya mereka.

Popular Posts