Skip to main content

Posts

Kerusi Kapten

Auster: Menulis Pada Dinding

Saya selalu ada perasaan janggal apabila mengetahui seorang pengarang fiksyen menulis puisi. Ia berbeza dengan jurnal atau esei kerana mediumnya masih prosa walaupun di sini suara pengarang itu lebih intim, lebih jelas, dan mungkin lebih jujur. Tetapi kejujuran sebuah puisi adalah kejujuran yang menakutkan buat saya. Ia seperti mengajak seorang kawan yang anda sudah lama kenal ke pusat karoke. Selama ini anda kenalnya sebagai jejaka bekerjaya tinggi, berjiwa liberal, berbudaya tinggi, dan mungkin berperwatakkan kacak. Namun sebaik sahaja dia memegang mikrofon dan membuka mulut untuk menyanyi lagu Anuar Zain, kawan yang anda kenal sebelum ini tiba-tiba menjadi alien dari planet Klingon. 
Tetapi puisi memang bahasa alien kerana hanya penyair akan bercakap dalam bahasa alien. Tidak ada orang pergi ke KFC dan membuat pesanan menggunakan bahasa Afrizal Malna. Sama seperti tidak ada orang berzikir selepas solat menggunakan bahasa Kemala. Bahasa puisi adalah bahasa dalam kesepian. Ia adalah…

Latest Posts

2666: Hans Reiter Berlari Ke Pantai

Dua Minggu Di Melaka

Mendewakan Gergasi

Novel Ketiga: The Light And The Dark

Membuka Kes: Paul Auster

Novel Keempat: Sudden Death

Novel Kelima: Raden Mandasia Si Pencuri Daging Sapi

Novel Keenam: Perdido Street Station

Novel Ketujuh: My Struggle (Some Rain Must Fall)

Novel Kelapan: Le Grand Meaulnes