Skip to main content

Posts

Kerusi Kapten

Gerald Murnane dan Virginia Woolf

Dalam masa terdekat ini saya akan banyak menulis tentang Gerald Murnane (saya tidak sabar untuk mendapatkan dua buku terbarunya). Murnane menyatakan dalam sebuah esei bahawa dia menulis untuk mencipta ayat:

"Saya menulis ayat. Saya menulis satu ayat, kemudian saya menulis ayat seterusnya. Saya menulis ayat demi ayat.
Saya menulis seratus ayat lebih setiap minggu dan beberapa ribu ayat setiap tahun.
Selepas saya selesai menulis setiap ayat saya membacanya dengan lantang. Saya cuba mendengar bunyi ayat itu, dan saya tidak akan menulis ayat baru selagi saya belum puas hati dengan bunyi dalam ayat saya sedang dengar."

Setahu saya Flaubert juga mempunyai tabiat membaca tulisannya secara lantang. Saya tidak pernah melakukannya kerana saya tidak selesa mendengar suara saya sendiri. Lagipun ketika menaip pada komputer dan membaca ayat pada skrin, saya sudah dapat rasa adakah ayat itu mengalir atau tidak bunyinya. Dan apabila bercakap tentang pengaliran bahasa, saya mendapati ada pe…

Latest Posts

Membaca The Plains 1

Pertemuan Malam Tahun Baru Cina dengan seorang Penulis Berjiwa Sentimental

Raymond Carver: Kenapa Kalian Tak Berdansa?

Masa Depan Buku, Di Mana?

Lima Novel Terbaik 2017

Apa-Apa Yang Ditambah Kosong: Perbualan Bersama Syafiq Ghazali

Menggeledah Perpustakaan

Taiping: Berjalan dalam Hujan

Gratiagusti: Penyair Yang Tidak Boleh Tidur Malam