Skip to main content

Posts

Kerusi Kapten

Taiping: Berjalan dalam Hujan

Saya terlebih minum kopi putih semalam. Itu kali pertama saya meneguk dua gelas kopi sejuk secara berturut-turut. Asalnya kami bercadang hendak bergegas ke Ipoh mencari kopi putih paling asli dan paling kaw. Tetapi hari pun sudah petang. Dan Taiping masih tenang memerahkan baju lusuhnya yang basah.
THE RED BAWAL
YOU'LL NEVER EAT ALONE 
Saya dan Azrin ketawa membaca papan tanda sebuah gerai di Medan Selera Padang Sarkas. Kreatif juga orang kita memancing pelanggan ke kedai mereka. Tetapi malangnya tempat itu tidak memuaskan selera makan kami. Mahal pun mahal: Yong tau foo sampai RM22 sepinggan. Johan dan Azrin mengeluh nasih goreng seafood mereka tidak mempunyai rasa. Saya dan Yana pula kecewa tidak dapat menikmati ais krim istimewa medan selera itu. Maka saya pun membuka telefon dan menggoogle kopitiam Taiping dan belum sempat saya memilih hasil carian, Johan bersuara:
"Wei! Aku baru ingat ada chicken chop sedap kat Taiping." 
Ya Allah Johan! Sekarang baru dia nak cakap. …

Latest Posts

Gratiagusti: Penyair Yang Tidak Boleh Tidur Malam

Blanchot: Malam Yang Panjang

Kesumat: Perbualan Bersama Johan Radzi

Percakapan Dalam Kamar Sapardi

Borges: Mimpi Sebuah Pembacaan

Di Manakah Objek Dalam Novel?

Novel Kedua: The Other Side

Auster: Menulis Pada Dinding

2666: Hans Reiter Berlari Ke Pantai

Dua Minggu Di Melaka